Kitakah Perosak Anak?

lazy eye2

Belajarlah daripada kesabaran dan ketabahan sebatang pokok yang besar. Mampu untuk menahan ribut dan taufan kerana ia mempunyai batang yang kukuh dan kuat.

Ianya bermula dari benih yang kecil kemudian ia tumbuh menjadi pohon yang besar dan akarnya juga semakin kuat. Sebelum ia menjadi kuat, ia belajar menahan kepanasan sinaran matahari, menahan sejuk dan kuatnya angin serta dinginnya hujan. Malah dari gangguan haiwan dan manusia.

Begitulah juga anak kita. Hiasilah dirinya dengan ilmu agama, adab, akhlak dan ilmu akademik sebagai persiapan dirinya menghadapi hari mendatang. Janganlah dilepaskan dia keseorangan mencari semuanya. Takut-takut, dia tersalah pilih dan merosakkan masa depan. Akhirnya, kita yang akan dipersalahkannya seumur hidup.

Ikan yang hidup di lautan masin, dagingnya tetap tawar meskipun hidup di sekitar yang masin.

Cabaran Mendidik Anak Perempuan

zahra

Mendidik anak perempuan perlu diberikan perhatian yang lebih kerana sifat mereka yang lemah lembut dan mudah terasa. Cuba anda renungkan kembali perangai anak perempuan anda atau anak saudara atau kanak-kanak perempuan yang anda kenali. Mudah sangat merajuk. Jika melihat sesuatu, jiwanya cepat tersentuh.

Jiwa mereka halus mereka sangat terdedah dengan pelbagai ancaman. Jika di didik dengan sempurna, insya Allah akan diberikan ganjaran yang hebat oleh Allah Ta’ala.

Ibu ayah perlulah menekankan soal maruah, soal harga diri, soal keselamatan, fiqh wanita, halal haram dan juga kepentingan menjaga aurat. Ianya boleh ditekankan sedikit demi sedikit. Tak ada salahnya jika anak perempuan di didik memakai pakaian yang sedikit menutup aurat dari kecil. Kesannya amat besar.

Saya akui menjaga anak perempuan amat mencabar. Saya tabik hormat kepada ibu bapa yang berjaya mendidik anak perempuan mereka dengan baik. Tips terbaik ialah sentiasa memohon pertolongan Allah dalam mendidik mereka. Insya Allah, Allah pasti membantu.

Anak Pertama “The Trendsetter”

Abang Long atau Kak Long mengingatkan kita tentang kedudukannya di dalam keluarga. Ini kerana dia sebenarnya memainkan peranan yang dapat membantu ibu dan ayah mencorakkan kehidupan adik-adiknya di bawah.

Along boleh bertindak sebagai The Role Model yang akan menjadi benchmark kepada adik-adik yang lain. Kebiasaannya adik akan patuh kepada setiap arahan along berbanding ibu dan ayah. Ini kerana jarak usia yang lebih dekat memampukan dia berinteraksi dengan lebih baik.

Apabila tiba waktu untuk belajar al-quran, along akan memanggil adik-adiknya. Arahan terus dipatuhi ibarat seorang askar yang patuh dengan arahan panglima. Jika ibu atau ayah, lambat sedikit adik-adik yang lain nak ikut. Tunggu sekejap, nanti la tapi dengan along, tiada sebarang alasan. Semuanya mesti TITIK.

Itulah yang sering berlaku kepada anak saya. Mungkin nampak dia terlalu tegas dengan adik-adik tetapi dia masih anak yang suka bermain. Jarak usia yang terlalu dekat membuatkan dia menguasai keadaan. Kepimpinan terpimpin hehe

Anak adalah anugerah Allah yang amat bernilai kepada kita. Didiklah anak dengan usaha sendiri. Timbalah ilmu di mana-mana bengkel percuma atau berbayar. Ianya bukan untuk orang lain tetapi untuk keluarga kita juga.

Betapa pentingnya kita merancang dengan sebaik mungkin perjalanan, pendidikan dan hala tuju anak-anak dari kecil. Jika kita mahu mereka menjadi insan soleh wa musleh, tiada jalan pintas atau jalan Touch and Go untuk melakukannya.

 

Mampukah Saya Mengawal Kemarahan Ketika Anak Terlalu Aktif?

fire

Ketika memandu kenderaan pulang ke rumah, hati terasa tidak sabar nak merebahkan badan di atas katil. Mahu berehat seminit dua tanpa di ganggu.

Namun sebaliknya yang berlaku. Anak-anak buat bising. Ada yang menangis, ada yang mahu di dukung dan pelbagai lagi karenah. Rumah yang kemas sudah bersepah.

Aura negatif sudah datang. Syaitan sudah menghasut lalu lautan api kemarahan sudah meninggi. Pelbagai bayangan mahu dilakukan terhadap anak… NANTI DULU!!!

Bukankah marah itu datangnya dari hasutan syaitan. Di saat marah, hilang kewarasan akal. Jika anak di pukul, semestinya mahu memukulnya sepuas hati. Melepaskan amarah yang terpendam di pejabat, masalah dengan kawan dan sebagainya semua dilepaskan terhadap si kecil. Tergamaknya… Sampainya hatimu…

Anak Terlalu Nakal? Klik Disini!

Jika sebelum ini, kita selaku ibu bapa pernah bertindak kejam terhadap anak hanya kerana mereka aktif. Maafkanlah mereka. Dunia mereka hanyalah dinding. Ke mana lagi mereka ingin curahkan tenaga mereka…

Jika anda berasal dari kampung, tentunya anda masih mengingati momen-momen indah di bendang, dalam hutan dan bermain polis sentri. Di sinilah kita melepas tenaga semaksima mungkin.

Ianya amat berlawanan dengan dunia anak sekarang. Tengok kanan,kiri,depan dan belakang semuanya dinding simen. Biarlah mereka meluahkan kehendak diri.

Saya juga mempunyai 4 orang anak kecil yang belum menjejakkan kaki ke sekolah. Aktifnya amat memeningkan kepala kami. Ada masa, kami hanya membiarkan mereka menyemakkan rumah.

Kesannya, apabila anak sudah membesar sedikit, rumah sudah kurang bersepah. Mereka sudah pandai menjaga kebersihan. Kami banyak bersabar walaupun ada kalanya kemarahan tercetus juga. Memang tak mampu nak melawan amarah.

Ketika isteri marahkan anak, suami hendaklah pegang isteri atau menegurnya. Begitu juga sebaliknya. Teguran sudah mampu membantutkan kemarahan. Cubalah tarik pasangan agar menjauhi anak seketika. Insya Allah, berkesan.

Anak Terlalu Nakal? Klik Disini!

Andalah penyebab anak suka jajan!

Makanan-ringan_1

Image: credit to www.posterkini.com

Sedarkah ibu dan ayah bahawa makanan segera dan ringan banyak mempengaruhi tingkah laku anak? Makanan seperti gula-gula, keropok, jeruk dan seumpama dengan mempunyai pewarna, perisa dan pengawet makanan. Ianya adalah bahan kimia yang mampu memudaratkan kesihatan malahan OTAK anak-anak kita!!!

Anda mahu anak cemerlang akademik tetapi dalam masa yang sama, anda memberikan jajan kepada mereka. Bila dapat keputusan peperiksaan, anda memarahi anak. Kenapa marah anak? Anda juga menjadi penyumbang utama…

Menurut buku Jauhi Bahan Kimia Dalam Makanan, MSG memudaratkan. Bahan tersebut boleh menyebabkan jantung berdebar-debar, sakit, pening kepala, oto mengeras, murung serta gangguan emosi. Gembirakah anda bila anak berada dalam situasi seperti ini?Puncanya JAJAN!!!

Makanan seperti ini mampu menjadikan anak kita sangat agresif. Apa yang patut kita buat? Mahukah anda terus membiarkan anak-anak memakan jajan?

Berita Harian, 26 April 2011 melaporkan, makanan diproses seperti burger, sosej, nugget serta teh dan kopi adalah antara 15 jenis makanan “tidak sihat” yang di larang di jual di semua kantin sekolah pada bulan Mei 2011.

Ayuh, fikir-fikirkan.