Didik Dan Terus Mendidik

Sedarlah, betapa besar ertinya tatkala kita menjadi ibu dan ayah. Terima kasih kerana sudi mendidik anak-anak dengan penuh bijak dan sabar.❤️

Ayuh, kita bersama-sama mendidik anak-anak dengan baik. Tahukah anda? Kita sedang mengubah dunia ke arah keindahan, kebahagian dan kesejahteraan hidup

Jangan pandang remeh tugas anda mendidik dan membesarkan anak-anak. Ia sebenarnya sedang berjalan dengan baik sekali.

Sedarkah, pendidikan sentiasa berlaku pada bila-bila masa tanpa mengira faktor kewangan, masa atau sebagainya.

Selagi hayat dikandung badan, selagi itu pendidikan berjalan. Jangan berhenti dan berputus asa dalam mendidik anak syurga.

Kitakah Perosak Anak?

lazy eye2

Belajarlah daripada kesabaran dan ketabahan sebatang pokok yang besar. Mampu untuk menahan ribut dan taufan kerana ia mempunyai batang yang kukuh dan kuat.

Ianya bermula dari benih yang kecil kemudian ia tumbuh menjadi pohon yang besar dan akarnya juga semakin kuat. Sebelum ia menjadi kuat, ia belajar menahan kepanasan sinaran matahari, menahan sejuk dan kuatnya angin serta dinginnya hujan. Malah dari gangguan haiwan dan manusia.

Begitulah juga anak kita. Hiasilah dirinya dengan ilmu agama, adab, akhlak dan ilmu akademik sebagai persiapan dirinya menghadapi hari mendatang. Janganlah dilepaskan dia keseorangan mencari semuanya. Takut-takut, dia tersalah pilih dan merosakkan masa depan. Akhirnya, kita yang akan dipersalahkannya seumur hidup.

Ikan yang hidup di lautan masin, dagingnya tetap tawar meskipun hidup di sekitar yang masin.

Anak Pertama “The Trendsetter”

Abang Long atau Kak Long mengingatkan kita tentang kedudukannya di dalam keluarga. Ini kerana dia sebenarnya memainkan peranan yang dapat membantu ibu dan ayah mencorakkan kehidupan adik-adiknya di bawah.

Along boleh bertindak sebagai The Role Model yang akan menjadi benchmark kepada adik-adik yang lain. Kebiasaannya adik akan patuh kepada setiap arahan along berbanding ibu dan ayah. Ini kerana jarak usia yang lebih dekat memampukan dia berinteraksi dengan lebih baik.

Apabila tiba waktu untuk belajar al-quran, along akan memanggil adik-adiknya. Arahan terus dipatuhi ibarat seorang askar yang patuh dengan arahan panglima. Jika ibu atau ayah, lambat sedikit adik-adik yang lain nak ikut. Tunggu sekejap, nanti la tapi dengan along, tiada sebarang alasan. Semuanya mesti TITIK.

Itulah yang sering berlaku kepada anak saya. Mungkin nampak dia terlalu tegas dengan adik-adik tetapi dia masih anak yang suka bermain. Jarak usia yang terlalu dekat membuatkan dia menguasai keadaan. Kepimpinan terpimpin hehe

Anak adalah anugerah Allah yang amat bernilai kepada kita. Didiklah anak dengan usaha sendiri. Timbalah ilmu di mana-mana bengkel percuma atau berbayar. Ianya bukan untuk orang lain tetapi untuk keluarga kita juga.

Betapa pentingnya kita merancang dengan sebaik mungkin perjalanan, pendidikan dan hala tuju anak-anak dari kecil. Jika kita mahu mereka menjadi insan soleh wa musleh, tiada jalan pintas atau jalan Touch and Go untuk melakukannya.

 

Anak skrin?

 

Skrin mudah alih memang amat digemari oleh anak-anak. Semakin berkualiti skrin tersebut, semakin cantik warna dan permainan di mata mereka. Ianya skrin yang amat menghiburkan.

Sinonim dengan zaman skrin, ibu dan ayah kena sesuaikan diri bersesuaian dengan ungkapan Saidina Ali dalam mendidik anak-anak. Setiap pendidikan mesti berpandukan kepada garis panduan alquran dan assunnah. Terapkan unsur tersebut dalam kehidupan seharian.

Ketika anak asyik bermain dengannya, selitkan unsur-unsur nasihat. Jika anak sering dihidangkan dengan permainan atau cerita yang elok, insya Allah ia akan membantu ke arah proses pendidikan yang baik. Permainan tersebut akan diserap dalam minda bawah sedar mereka.

Apabila ibu dan ayah mahir dengan facebook, instagram atau sebagainya, ia memberi kelebihan untuk memantau anak-anak. Jangan sesekali anda memberi peluang 100% untuk anak bermain dengan skrin sentuh pula. Perlu ada had juga tau…

Jaga iman, akhlak terbentuk