5 Kesan Emosi Yang Dirasakan Anak-Anak Mangsa Penceraian Yang Wajib Ibu Bapa Mesti Tahu!

Pernahkah kita sebagai orang dewasa mengambil tahu perasaan anak-anak yang melalui proses sukar setelah kedua ibu bapanya berpisah?

Di mata kita, ianya nampak tiada apa-apa atau tak ada apa yang perlu dirisaukan. Namun tanpa kita sedar, jiwa mereka amat tertekan cuma mereka tidak tahu bagaimana untuk meluahkannya. Jika diluahkan, dikatakan “Diam, kamu tak tahu apa-apa”.

Sebenarnya kita lah yang tidak memahami apa yang dilaluinya. Jiwa saya amat terseksa dan gelisah apabila berdepan dengan murid yang berusia 7 hingga 12 tahun. Ianya kerana mereka suka meluahkan rasa sakit hati apabila kedua ibu dan ayahnya bergaduh malah ada bercerai.

“Cikgu, tolong la saya. Mak ayah saya dah bercerai”
“Cikgu, saya nak mak ayah saya berbaik semula. Cikgu tolonglah saya”

Banyak lagi dialog yang amat meruntun jiwa. Jiwa anak sekolah rendah suka bercerita dengan guru mereka. Apalah sangat yang mampu dilakukan oleh seorang guru melainkan memberikan kata-kata positif yang mahu mereka terus bangkit dan bangkit.

Di sini saya berikan 5 kesan emosi yang dirasakan anak-anak mangsa perceraian yang wajib ibu bapa mengetahuinya.

1. Anak yang lebih muda usianya lebih sukar untuk menyesuaikan diri dan tidak tahu bagaimana untuk dirinya menangani tekanan akibat perceraian.

2. Mudah terasa seperti mereka sedang di benci atau di sisih oleh kedua ibu bapa yang telah meninggalkan mereka.

3. Mengalami perasaan keliru dan berbelah bagi terhadap kesetiaan yang perlu ditunjukkan antara ibu dan ayah.

4. Fahamilah. Mereka juga mempunyai perasaan malu yang sukar ditafsirkan ketika berdepan rakan-rakan atau saudara mara seusia dengannya yang masih mempunyai ibu dan ayah yang tinggal bersama.

5. Walaupun kanak-kanak faham apa yang berlaku namun mereka masih terlalu muda untuk mengawal keadaan. Pemikiran mereka tidak sematang kita yang telah melalui pelbagai pengalaman hidup.

Cuaca panas membahang tetapi anak dibiarkan bermain di tengah panas

Matahari

 

Kita sedia maklum dengan cuaca sekarang. Sinar matahari seperti menyiat kulit. Pedihnya hanya diri sendiri yang tahu. Suhu sekarang memang tinggi. Ia menguji ketabahan dan kesabaran iman kita.

Saya merasa terkejut apabila ada ibu ayah yang membiarkan anak-anak yang belum menjejakkan kaki ke sekolah rendah bermain panas. Anak-anak ini tidak memakai topi atau kain untuk menutup kepalanya.

Apa yang amat saya kesalkan, ibu ayahnya entah ke mana. Anak-anak ini bermain di jalanraya. Paling membuatkan saya naik angin ketika sebuah lori melalui jalan tersebut, anak-anak ini tidak mahu berada di tepi jalan. Mereka mahu menyentuh badan lori yang sedang bergerak.Lori tersebut sudah memperlahankan kenderaannya kerana ini adalah kawasan taman perumahan.

Di manakah ibu ayah anak-anak ini?

Kes seperti ini terlalu kerap berlaku. Anak-anak ini memang sering dilepaskan. Malah saya pernah hampir-hampir melanggar mereka. Bagaimana kasih sayang yang cuba digambarkan oleh ibu ayah ini? Mereka asyik berada di dalam rumah. Hanya keluar jika suara jiran memarahi anak mereka yang sedang bermain di atas jalan.

Badan mereka kecil. Sukar di lihat. Jika kenderaan sebesar lori itu bergerak dalam keadaan laju, apa-apa boleh berlaku. Seandainya berlaku kemalangan ketika itu, anda tentu boleh mengagak apa akan jadi.

Waktu tengahari dengan matahari berada di atas kepala, anak-anak ini patut berada di dalam rumah. Namun, adakah ibu ayahnya sedar ketiadaan anak-anak mereka ini?

Anak 2 orang pun, terlepas dari pandangan mata. Bagaimana agaknya jika seorang guru perlu berhadapan dengan 30 orang murid dalam satu kelas. 30 orang bermakna ada 30 perangai.

Terima kasih cikgu kerana sudi mengajar anak-anak saya.

Pesan saya kepada ibu ayah, jagalah anak-anak dengan sebaik mungkin. Tiada siapa mahu perkara buruk terjadi. Namun kita boleh ikhtiar selagi ia belum berlaku di depan mata.

 

Badanku Berpeluh Di Sri Layang

Kali ini saya ingin bercerita mengenai pengalaman berada di IAB Sri Layang, Genting. Badanku berpeluh di Sri Layang… Di Sri Layang, badanku berpeluh…

Saya berada di sini kerana menjalani kursus Pengkarya Guru 2016. Amat-amat seronok belajar corak penulisan novel kanak-kanak. Saya dan rakan-rakan di ajar memahami dunia mereka malah perlu memahami bahasa kanak-kanak.

Badanku berpeluh berada di sini kerana perlu mendaki 113 anak tangga. Peh, mencabar ketahanan diri. Badan memang terasa sakit-sakit juga hehe

Semuanya memberi motivasi positif kepada diri saya. Apabila kita sentiasa dalam posisi selesa, kita akan merungut apabila berdepan masalah. Kita mudah alpa dan mahukan semua perkara mesti diselesaikan dengan senang.

Sudah lama badan saya tidak berpeluh atas urusan kerja. Namun kali ini, ia mencabar ketahanan mental saya. Ia membuatkan saya merenung situasi anak murid.

Anak didik saya sentiasa berpeluh terutamanya ketika Pendidikan Jasmani atau sewaktu rehat. Waktu main, mereka main betul-betul. Waktu saya main pula, lebih kepada main-main sahaja. Jauhnya perbezaan dunia kami.

Insya Allah, saya mahu lebih dekat dengan jiwa mereka. Saya ingin menjadi sebahagian dari diri mereka. Seronok sebenarnya bila kita yang dah dewasa ni menjadi seperti mereka. Cubalah duhai ibu dan ayah yang sentiasa di rahmati Allah.

Satu perasaan yang indah akan terbit dalam diri. Mungkin pada mulanya ia terasa pelik tetapi lama kelamaan, kita rasa selesa. Percayalah, anak-anak akan lebih rapat jiwanya dengan kita. Insya Allah.

Biarlah badanku berpeluh kerana anak-anak kecil itu…