Kitakah Perosak Anak?

lazy eye2

Belajarlah daripada kesabaran dan ketabahan sebatang pokok yang besar. Mampu untuk menahan ribut dan taufan kerana ia mempunyai batang yang kukuh dan kuat.

Ianya bermula dari benih yang kecil kemudian ia tumbuh menjadi pohon yang besar dan akarnya juga semakin kuat. Sebelum ia menjadi kuat, ia belajar menahan kepanasan sinaran matahari, menahan sejuk dan kuatnya angin serta dinginnya hujan. Malah dari gangguan haiwan dan manusia.

Begitulah juga anak kita. Hiasilah dirinya dengan ilmu agama, adab, akhlak dan ilmu akademik sebagai persiapan dirinya menghadapi hari mendatang. Janganlah dilepaskan dia keseorangan mencari semuanya. Takut-takut, dia tersalah pilih dan merosakkan masa depan. Akhirnya, kita yang akan dipersalahkannya seumur hidup.

Ikan yang hidup di lautan masin, dagingnya tetap tawar meskipun hidup di sekitar yang masin.

Cabaran Mendidik Anak Perempuan

zahra

Mendidik anak perempuan perlu diberikan perhatian yang lebih kerana sifat mereka yang lemah lembut dan mudah terasa. Cuba anda renungkan kembali perangai anak perempuan anda atau anak saudara atau kanak-kanak perempuan yang anda kenali. Mudah sangat merajuk. Jika melihat sesuatu, jiwanya cepat tersentuh.

Jiwa mereka halus mereka sangat terdedah dengan pelbagai ancaman. Jika di didik dengan sempurna, insya Allah akan diberikan ganjaran yang hebat oleh Allah Ta’ala.

Ibu ayah perlulah menekankan soal maruah, soal harga diri, soal keselamatan, fiqh wanita, halal haram dan juga kepentingan menjaga aurat. Ianya boleh ditekankan sedikit demi sedikit. Tak ada salahnya jika anak perempuan di didik memakai pakaian yang sedikit menutup aurat dari kecil. Kesannya amat besar.

Saya akui menjaga anak perempuan amat mencabar. Saya tabik hormat kepada ibu bapa yang berjaya mendidik anak perempuan mereka dengan baik. Tips terbaik ialah sentiasa memohon pertolongan Allah dalam mendidik mereka. Insya Allah, Allah pasti membantu.

Anak Pertama “The Trendsetter”

Abang Long atau Kak Long mengingatkan kita tentang kedudukannya di dalam keluarga. Ini kerana dia sebenarnya memainkan peranan yang dapat membantu ibu dan ayah mencorakkan kehidupan adik-adiknya di bawah.

Along boleh bertindak sebagai The Role Model yang akan menjadi benchmark kepada adik-adik yang lain. Kebiasaannya adik akan patuh kepada setiap arahan along berbanding ibu dan ayah. Ini kerana jarak usia yang lebih dekat memampukan dia berinteraksi dengan lebih baik.

Apabila tiba waktu untuk belajar al-quran, along akan memanggil adik-adiknya. Arahan terus dipatuhi ibarat seorang askar yang patuh dengan arahan panglima. Jika ibu atau ayah, lambat sedikit adik-adik yang lain nak ikut. Tunggu sekejap, nanti la tapi dengan along, tiada sebarang alasan. Semuanya mesti TITIK.

Itulah yang sering berlaku kepada anak saya. Mungkin nampak dia terlalu tegas dengan adik-adik tetapi dia masih anak yang suka bermain. Jarak usia yang terlalu dekat membuatkan dia menguasai keadaan. Kepimpinan terpimpin hehe

Anak adalah anugerah Allah yang amat bernilai kepada kita. Didiklah anak dengan usaha sendiri. Timbalah ilmu di mana-mana bengkel percuma atau berbayar. Ianya bukan untuk orang lain tetapi untuk keluarga kita juga.

Betapa pentingnya kita merancang dengan sebaik mungkin perjalanan, pendidikan dan hala tuju anak-anak dari kecil. Jika kita mahu mereka menjadi insan soleh wa musleh, tiada jalan pintas atau jalan Touch and Go untuk melakukannya.

 

Agar-agar?

Em…apa kaitan agar-agar dengan pendidikan anak-anak? Haaa…itu hanya perumpamaan sahaja dalam mendidik mereka. Mendidik anak kecil umpama memasak agar-agar.

Iya tuan dan cik puan yang dihormati. Senangkan memasak agar-agar. Cuma memanaskan air, memasukkan serbuk agar-agar ,kemudian menambahkan gula, perisa atau apa sahaja yang kita ingini ketika ia belum mengeras.

Ketika agar-agar telah mengeras, bolehkah kita nak tambah gula atau apa sahaja? Sudah tentu tidak boleh, betulkan hehe

Begitulah juga dengan mendidik anak kecil. Apabila dari kecil, anak-anak dicurahkan apa sahaja ilmu, tingkahlaku positif atau negatif, ia sebenarnya umpama span yang sedang menyerap air.

Setelah usia mereka semakin meningkat, keupayaan kita untuk memberi nasihat agak terhad. Kita pula akan dianggap tidak memahami kehendak mereka.

Ayuh para ibu dan ayah yang dihormati juga guru yang disayangi, didiklah amanah Allah ini dari awal. Jangan membandingkan dia dengan anak kita. Layanan mesti sama.

Sekali terlepas agak mengambil masa yang lama untuk menarik mereka semula. Ingat!!! Tanggungjawab ini amat berat. Sekali kita tersilap didik, mereka akan meneruskan cara didikan yang salah kepada anak mereka pula.

IMG_20140529_134707