Bahaya mulut moden

Setiap hari, hidup kita tidak lekang membuat kesilapan demi kesilapan. Ini kerana kita adalah manusia biasa. Pastinya dengan kesilapan itu, kita pasti kembali memohon ampun kepada Pencipta.

Kecanggihan teknologi pada masa ini telah berjaya meletakkan mulut berada di jari.

Jika dahulu, kita takut dengan kata-kata dari mulut orang. Kini situasi ini telah jauh berbeza. Manusia takut dengan kuasa yang berada di jari. Jari yang pantas menaip dan menyebarkan berita-berita ke media sosial telah mudah menjadi tular.

Berita yang tidak diketahui kebenarannya terlalu cepat diterima dan dikongsikan dari satu media sosial kepada semua jenis media sosial yang diketahui.

Maruah manusia kini begitu mudah ditelanjangkan.

Tetapkan dirimu dengan ajaran Allah dan rasul. Usah terjebak dengan kemungkaran ini. Kesannya amat berpanjangan malahan sahamnya juga tidak terputus walaupun jasad kita sudah hancur dimamah tanah.

 

Gunakan ayat ” Allah Kata …”

Mata terkaku seketika di skrin telefon. Tersentap dengan ayat, Allah kata yang amat jelas terpapar

Ada masa, saya sendiri tidak dapat menahan sabar dengan keaktifan anak-anak. Sering kali saya juga mengeluarkan kata-kata yang tidak enak didengar.

Penat balik dari kerja ditambah pula dengan usia kandungan yang kian membilang hari. Memang satu perasaan yang penat yang tidak dapat digambarkan.

Dahulu saya sering menggunakan ayat,

“Umi kata, jangan buat itu”

“Umi kata… umi kata…umi kata”

Semuanya guna ayat umi kata memanjang.

Suatu hari, saya tersentak apabila membaca nukilan seorang guru yang banyak berkongsi tip dari pengalaman hidupnya.

“Hari ini, kita tukarkan ayat “Ibu kata” kepada

” Allah kata …”

“Cubalah ibu-ibu diluar sana mempraktikkan cara ini. Insya Allah, kita dapat melihat perubahan disiplin anak-anak. Kita ajari mereka dari seawal mungkin untuk mengikut perintah Allah dan salah satu caranya, praktikkan Allah kata .

Saya mengharapkan Allah kata akan menjadi amalan yang sentiasa bermain dibibir para ibu dan ayah agar kita mendapat kebaikannya bersama.

Jika ada anak yang sudah meningkat remaja atau dewasa, kita tetap ada peluang untuk mendidik mereka. Pendidikan tidak akan pernah terhenti walaupun mereka sudah bekerja atau berkahwin. Percayalah. Allah pasti membantu kita, duhai ibu-ibu”.

Allah! Sentapnya peringatan ini.

Allah kata . . .

Ubati Anak Atau Ahli Keluarga Keras Hati

Bagaimana kita mengubati anak atau keluarga yang tersesat (suka maksiat atau tidak taat pada Allah dan Rasulullah) serta keras kepala tidak mahu menuruti nasihat orang lain atau orang tua ?

Kita mendoakan mereka agar menerima hidayah dari Allah dengan cara banyakkan membaca ayat ini :

وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

Yang ertinya :
Berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri”. (Al-Ahqaf : 15)

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Yang ertinya :
Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa. (Al-Furqan : 74)

[ Tips daripada Al-Habib Umar bin Hafidz]