Ibu Ayah Jangan Terkejut!

Semalam ( 9 Oktober 2017 / Isnin ) merupakan hari serentak seluruh negara murid prasekolah diajar mengenai anggota seksual. Pendedahan ini sangat penting kerana memberi tindakan awal kepada anak-anak kecil ini agar dapat menjaga diri.

YELL TELL dan RUN diajar sekiranya mereka disentuh ditempat tempat yang tidak sepatutnya. Mereka juga diajar bagaimana sentuhan yang dibenarkan dan sentuhan yang tidak dibenarkan.

ZAKAR, FARAJ, PAYU DARA dan PUNGGUNG dinyatakan dengan terang. Posisi-posisi ini hendaklah disebut secara betul dan digambarkan agar murid murid faham mereka mempunyai harga diri dan maruah.

Saya percaya masih ada ahli keluarga di rumah anak-anak ini tidak diajar dengan nama anggota ini dengan betul. Penggunaan nama bunga, burung masih lagi diguna pakai.

Selepas program PEERS itu nanti, saya amat berharap ibubapa tidak akan terkejut nanti jika ada antara anak kita akn menyebut perkataan seperti :
– zakar
– faraj
– dubur
– punggung
– payu dara

Peranan ibu bapa di rumah
======================

1. Mengajar anak-anak tindakan yang sepatutnya diambil jika terdapat sentuhan pada diri mereka.

2. Selalu berbual dengan anak-anak agar mereka tidak merasa malu dengan kita. Selain itu untuk mengelakkan terdapat ada halangan antara anak dan mak atau ayah.

3. Sering perhatikan siapakah selalu yang mendekati anak kita. Walaupun seorang tua atau berwatakan baik. Selalulah berhati hati

It's only fair to share...Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

5 Tips Mudah Untuk Anak Mudah Bangun Tidur

Post kali ini, saya suka untuk berkongsi 5 tips mudah untuk memudahkan anak bangun tidur di waktu pagi. Saya berharap tips ini dapat membantu ibu, ayah atau penjaga.

Tips:

1) Rutinkan tidur awal

Ini adalah tips paling mudah. Jika waktu tidur tidak dirutinkan, memang sukar nak rutinkan waktu bangun anak-anak. Apatah lagi jika kita baru pulang dari jauh. Dah tentu anak memerlukan rehat yang cukup. Oleh itu, rancanglah perjalanan supaya dapat sampai awal ke rumah. Jika masih berlaku hal di luar kawalan, terima jer hehe

 

2) Tidur dalam emosi positif

Emosi semasa hendak tidur sangat mempengaruhi cara untuk bangun pagi. Berikan sedikit masa untuk anak-anak menyesuaikan emosi mereka untuk tidur. Katakan tidak kepada tv/gajet sekurang-kurangnya sejam sebelum waktu tidur. Jika anak sedang bermain mainan kegemaran mereka, anda WAJIB beri peringatan mengenai waktu tidur mereka.

Apabila minda anak ‘disediakan’ untuk masuk tidur, mereka akan tidur dalam emosi yang positif dengan lebih mudah. Elakkan anak tidur dalam keadaan menangis, marah dan sebagainya. Tidur dalam emosi yang positif adalah kunci utama tips anak mudah bangun pagi.

 

3) Bacakan buku/bercerita

Pilih cerita-cerita yang ceria seperti kisah para nabi dan mungkin ianya ada kaitan dengan keseronokan pergi ke sekolah. Bercerita kepada anak kecil sangat mudah. Pilih sahaja apa-apa cerita yang mempunyai pengajaran positif. Itu sudah cukup untuk membuatkan mereka rasa gembira. Yang penting intonasi yang menarik dan sudahi dengan ‘happy ending‘.

 

4) Refresh aktiviti esok hari

Hanya sebutkan secara umum apa yang anak-anak akan buat bila mereka bangun dari tidur.

Contohnya:

“Esok Ahmad nak bangun awal, nak mandi, gosok gigi lepas tu pakai baju sekolah”.

“Esok Ainul nak bangun awal, nak pergi sekolah jumpa kawan-kawan”

Minda separuh sedar anak-anak akan lebih bersedia untuk pergi ke sekolah. Saya jarang sebutkan pergi sekolah kena belajar rajin-rajin. Hanya sebutkan suasana positif mengenai sekolah sahaja.

 

5) Tidurkan dengan makanan rohani

Selepas baca doa tidur, pasangkan ayat-ayat Al Quran bagi menemani mereka tidur. Insya Allah apabila dibiasakan dengan rutin ini, anak-anak sendiri yang akan ingatkan bila kita lupa pasangkan untuk mereka. Al Quran adalah terapi terbaik untuk dapatkan tidur yang berkualiti malah sangat membantu anak-anak untuk menghafaznya kelak. Insya Allah

 

Cuba ye. Nanti boleh kongsikan pengalaman anda bersama kami di sini pula.

 

 

 

It's only fair to share...Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

5 Kesan Emosi Yang Dirasakan Anak-Anak Mangsa Penceraian Yang Wajib Ibu Bapa Mesti Tahu!

Pernahkah kita sebagai orang dewasa mengambil tahu perasaan anak-anak yang melalui proses sukar setelah kedua ibu bapanya berpisah?

Di mata kita, ianya nampak tiada apa-apa atau tak ada apa yang perlu dirisaukan. Namun tanpa kita sedar, jiwa mereka amat tertekan cuma mereka tidak tahu bagaimana untuk meluahkannya. Jika diluahkan, dikatakan “Diam, kamu tak tahu apa-apa”.

Sebenarnya kita lah yang tidak memahami apa yang dilaluinya. Jiwa saya amat terseksa dan gelisah apabila berdepan dengan murid yang berusia 7 hingga 12 tahun. Ianya kerana mereka suka meluahkan rasa sakit hati apabila kedua ibu dan ayahnya bergaduh malah ada bercerai.

“Cikgu, tolong la saya. Mak ayah saya dah bercerai”
“Cikgu, saya nak mak ayah saya berbaik semula. Cikgu tolonglah saya”

Banyak lagi dialog yang amat meruntun jiwa. Jiwa anak sekolah rendah suka bercerita dengan guru mereka. Apalah sangat yang mampu dilakukan oleh seorang guru melainkan memberikan kata-kata positif yang mahu mereka terus bangkit dan bangkit.

Di sini saya berikan 5 kesan emosi yang dirasakan anak-anak mangsa perceraian yang wajib ibu bapa mengetahuinya.

1. Anak yang lebih muda usianya lebih sukar untuk menyesuaikan diri dan tidak tahu bagaimana untuk dirinya menangani tekanan akibat perceraian.

2. Mudah terasa seperti mereka sedang di benci atau di sisih oleh kedua ibu bapa yang telah meninggalkan mereka.

3. Mengalami perasaan keliru dan berbelah bagi terhadap kesetiaan yang perlu ditunjukkan antara ibu dan ayah.

4. Fahamilah. Mereka juga mempunyai perasaan malu yang sukar ditafsirkan ketika berdepan rakan-rakan atau saudara mara seusia dengannya yang masih mempunyai ibu dan ayah yang tinggal bersama.

5. Walaupun kanak-kanak faham apa yang berlaku namun mereka masih terlalu muda untuk mengawal keadaan. Pemikiran mereka tidak sematang kita yang telah melalui pelbagai pengalaman hidup.

It's only fair to share...Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Kreatifnya Anakku

 

“Wah, kreatifnya ”

“Eh, sejak bila Ahmad kreatif macam ni?”

“Kat mana dia belajar sampai kreatif ni?”

Banyak lagi klu yang bermain dalam fikiran kita. Kreatifkan anak kita. Adakala dia mampu membuatnya lebih dari gambar kat atas.

Biasanya bila saya tidak sibuk, saya akan perasan semua perbuatan dia. Entah apa lagi yang dia buat lebih kreatif yang telah saya termiss. Argh, ruginya saya kerana dah terlepas momen yang indah itu.

Saya suka bermain dengan anak. Cuba bagi idea untuk nampak lebih comel. Bila buat macam tu, anak pun suka, ibu lagi happy. Hubungan kami lebih kamceng. Best sangat bila kita satu kepala dengan anak hehe Saya mahu dia akan mengingati setiap saat kami bersama. Ibu kekal dalam hati dia.

Jap lagi saya nak join dia ambil gambar menggunakan anak patung. Ada ilmu yang saya akan dapat dari anak kecil ini. Kecil macam ni pun, boleh jadi cikgu juga hehe Saya akan masukkan hasilnya di sini.

 

 

It's only fair to share...Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter