Betapa Istimewanya Layanan Itu

Setiap kali Ahmad dan Ainul hendak ke kelas, kami pasti bersalaman dan mencium pipi. Wajah anak amat ceria ketika itu.

Namun sebagai manusia, adakalanya otak saya berserabut dengan masalah kerja. Saya lupa untuk bersalam dan mencium pipi mereka berdua. Pastinya hati saya terasa seperti ada sesuatu yang tidak kena. Bagaimana pula dengan jiwa mereka jika si ibu sudah terasa begitu?

Setelah hari-hari berlalu dengan hambar, Ahmad telah mengingatkan saya bagaimana cara untuk bersalam. Hati saya amat tersentuh.

Riak wajah mereka berdua akan kembali ceria setelah dapat bersalam dan dicium pipinya oleh saya. Sejujurnya, mereka nampak gembira apabila ada rakan mereka yang melihat situasi tersebut.

Senyuman Ahmad pasti meleret-leret sampai ke telinga hehe Ainul pula masih dengan sikap pemalunya. Namun itulah jiwa anak kecil. Comelkan mereka di saat itu.

Amat merindui sentuhan dan ciuman dari seorang ibu hanya beberapa hari, si ibu terlupa untuk menyalami, mencium pipi dan membisikkan kalimah special mereka.

Rupa-rupanya, salam dan cium itu sudah memberi makna mereka telah diberikan layanan istimewa.

 

It's only fair to share...Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Didik Dan Terus Mendidik

Sedarlah, betapa besar ertinya tatkala kita menjadi ibu dan ayah. Terima kasih kerana sudi mendidik anak-anak dengan penuh bijak dan sabar.❤️

Ayuh, kita bersama-sama mendidik anak-anak dengan baik. Tahukah anda? Kita sedang mengubah dunia ke arah keindahan, kebahagian dan kesejahteraan hidup

Jangan pandang remeh tugas anda mendidik dan membesarkan anak-anak. Ia sebenarnya sedang berjalan dengan baik sekali.

Sedarkah, pendidikan sentiasa berlaku pada bila-bila masa tanpa mengira faktor kewangan, masa atau sebagainya.

Selagi hayat dikandung badan, selagi itu pendidikan berjalan. Jangan berhenti dan berputus asa dalam mendidik anak syurga.

It's only fair to share…Share on Facebook

Facebook

Tweet about this on Twitter

Twitter

Tatkala ikan goreng menjadi role model

Duduk bersama anak murid yang sudah semestinya lebih muda usianya, banyak ilmu dapat di kaut dari mereka. Muda tidak bererti bodoh atau kurang ilmunya. Tidak mustahil ilmu mereka lebih hebat dari kita yang sudah berusia.

Ada kala Cikgu Sya rasa tersentak juga bila mendengar perbualan anak muridnya.

“Ita, kenapa awak suka pakai seksi lepas balik sekolah?,” soal Dah.

“Awakkan tahu saya suka dipandang cantik, comel macam pelakon Korea,”jawab Ita dengan mimik muka manja.

“Pelakon Korea berkulit putih tapi awak kulit ikan goreng,” balas Dah.

“Tak kisah la kulit ikan goreng pun. Janji cantik di mata orang,”ujar Ita sambil mengerdipkan matanya berulang kali.

“Ikan yang kulit putih tu pun bila kena minyak panas boleh jadi hitam. Inikan pula kulit kita bila dijamah api neraka,”selamba Dah bercakap.

“Amboi, amboi…,”balas Ita.

Hebat juga perumpamaan yang diberikan. Memang sentap habis…

Nah, ilmu orang muda. Contoh yang diberikan mudah difahami malah mudah direnung-renungkan.

It's only fair to share…Share on Facebook

Facebook

Tweet about this on Twitter

Twitter