Umi, saya macam ikan!!!

renang

Tahukah ibu dan ayah bahawa aktiviti berenang adalah antara aktiviti yang popular dikalangan kanak-kanak? Cuba imbas kembali zaman kita dahulu. Betapa seronoknya mandi di sungai atau di parit sehingga seharian lupa jalan nak balik rumah untuk solat hatta makan  selagi mak tak datang mencari dengan membawa rotan di tangan. Dari jauh sudah kedengaran suara mak yang sedang membebel mencari dan kita terus cepat-cepat naik ke darat dan memecut lari balik ke rumah. Betapa seronoknya saat itu.

Berilah peluang kepada anak-anak kita untuk merasai nikmatnya aktiviti berenang di kolam. Nak balik kampung, jauh sangat dan kebanyakan sungai pada waktu sekarang sudah tercemar. Itulah peluang mereka untuk bermain air.

Berenang memberikan banyak kelebihan dari segi kesihatan seperti menguatkan system kardiorespiratori, menambahkan stamina dan sekaligus menguatkan sendi-sendi anak. Antara faktor di atas juga, berenang mampu memberi keyakinan diri kepada mereka seperti yang telah berlaku kepada anak saya iaitu Ahmad Bukhari.

Pada mulanya, dia enggan untuk masuk ke kolam walaupun dipujuk. Dia berdiri di tepi kolam sambil memerhatikan rakan-rakan sedang bersuka ria bermain air. Di situ berlaku permainan psikologi. Di mana akhirnya, dia sendiri meminta untuk dibawa masuk ke dalam kolam. Mula-mula, malu tapi selepas itu, semuanya menjadi normal. Dia sudah ada keyakinan diri dan ketika gambarnya di ambil, dia berani membuat pelbagai aksi yang menarik.

Keselamatan anak perlu di utamakan dan jangan lupa untuk mengambil gambar atau video mereka sebagai kenangan di masa akan datang.

Nikmatnya bermain pasir

p

Memang betul, kanak-kanak amat suka bermain pasir. Umpama orang dewasa mendapat bonus dari majikan hehe Ketika kami sekeluarga menyertai program Hari Keluarga  yang dianjurkan oleh pihak sekolah di sebuah pantai, majoriti anak-anak kecil bermain pasir. Wah, memang Nampak air muka yang sedang bergembira.

Ada kalanya, anak-anak saya mengejar ketam kecil dan cuba untuk menangkapnya namun tidak berjaya. Saya juga menyertai juga aktiviti mengejar anak ketam namun hasilnya tetap sama. Mananya nak dapat tangkap anak ketam kerana jarak setiap lubang yang digali oleh anak-anak ketam terlalu dekat. Tambahan pula, warna kulit mereka dengan pasir hamper sama. Berpinar juga mata untuk membezakan anak ketam dengan pasir hehe

Tahukah tuan puan… pasir pantai mempunyai tekstur yang halus dan mampu merangsang deria sentuhan, kemahiran motor halus serta koordinasi mata dan tangan? Apabila anak-anak leka bermain pasir, kita akan nampak mereka asyik meramas pasir malah mereka mampu membina pelbagai bentuk bangunan dari pasir tersebut. Antara yang paling popular ialah istana pasir yang dikelilingi air malah ada juga yang menghiasnya dengan kulit kerang, daun kayu dan sebagainya.

Itulah anak-anak kita!

Berenang

Selain mengajarkan alquran kepada anak-anak, saya dan suami juga mengajar anak-anak untuk berenang. Pada mulanya, Ahmad dan Ainul seakan-akan takut dengan air yang banyak. Namun permainan psikologi membuatkan mereka jadi berani. Seronok pula tengok mereka belajar berenang sampai tak nak naik walaupun disuruh berulang kali hehe

Selain belajar berenang dikolam khas, kami juga membawa mereka pergi ke sungai. Mulut mereka pasti bising dengan cerita Upin Dan Ipin. Betapa kuatnya pengaruh Upin Ipin mandi disungai hehe

Abdullah juga tidak ketinggalan ingin turut serta. Ketika dikolam renang, saya tidak membenarkan dia bermain air namun sebaliknya ketika disungai. Kami memberi peluang kepadanya untuk bermain dalam air sambil merangkak. Ianya satu terapi air juga kerana Abdullah dapat merasai urutan pasir dan air.

Memang seronok mengajar anak berenang!